Pengertian Kecemasan


Kecemasan merupakan salah satu emosi yang paling menimbulkan stress yang dirasakan oleh banyak orang. Kadang-kadang kecemasan juga disebut dengan ketakutan atau perasaan gugup.
Setiap orang pasti pernah mengalami kecemasan pada saat-saat tertentu, dan dengan tingkat yang berbeda-beda. hal tersebut mungkin saja terjadi karena individu merasa tidak memiliki kemampuan untuk menghadapi hal yang mungkin menimpanya dikemudian hari. Dalam teori Behavior dijelaskan bahwa kecemasan muncul melalui clasical conditioning, artinya seseorang mengembangkan reaksi kecemasan terhadap hal-hal yang telah pernah dialami sebelumnya dan reaksi-reaksi yang telah dipelajari dari pengalamannya (Bellack & Hersen, 1988:284).
Taylor (1953) dalam Tailor Manifest Anxiety Scale (TMAS) mengemukakan bahwa kecemasan merupakan suatu perasaan subyektif mengenai ketegangan mental yang menggelisahkan sebagai reaksi umum dari ketidakmampuan mengatasi suatu masalah atau tidak adanya rasa aman. Perasaan yang tidak menentu ini pada umumnya tidak menyenangkan dan menimbulkan atau disertai disertasi perubahan fisiologis (misal gemetar, berkeringat, detak jantung meningkat) dan psikologis (misal panik, tegang, bingung, tidak bisa berkonsentrasi).
Carlson (1992:201) menjelaskan kecemasan sebagai rasa takut dan antisipasi terhadap nasib buruk dimasa yang akan datang, kecemasan ini memiliki bayangan bahwa ada bahaya yang mengancam dalam suatu aktivitas dan obyek, yang jika seseorang melihat gejala itu maka ia akan merasa cemas. Kecemasan merupakan respon emosional yang tidak menentu terhadap suatu obyek yang tidak jelas.
Menurut Massion, Warshaw, & Keller (1993) (dalam Weiten & Llyod, 1999:437) Kecemasan merupakan gangguan yang ditandai dengan perasaan ketakutan pada sesuatu yang akan terjadi secara berlebihan.
Kecemasan merupakan respon emosional yang tidak menentu terhadap suatu obyek yang tidak jelas (Stuard and sudeen, 1998: 175).
Menurut (Darajat, 1996:27) kecemasan adalah suatu keadaan emosi yang sedang mengalami tekanan perasaan (Frustasi) atau pertentangan batin (konflik). Manakala seseorang sedang mengalami cemas karena perasaan atau konflik, maka perasaan itu akan muncul melalui berbagai bentuk emosi yang disadari dan yang tidak disadari. Segi yang disadari dari cemas tampak dalam segi seperti rasa takut, terkejut, ngeri, rasa lemah, rasa berdosa, rasa terancam, dsb. Sementara segi yang tanpa disadari dari cemas tampak dalam keadaan individu yang merasakan takut tanpa mengetahui faktor-faktor yang mendorongnya pada keadaan itu.
Kecemasan dapat diartikan sebagai energi yang tidak dapat diukur, namun dapat dilihat secara tidak langsung melalui tindakan individu tersebut, misalnya berkeringat, sering buang air besar, kulit lembab, nafsu makan menurun, tekanan darah, nadi dan pernafasan meningkat (Lang, 1997 dalam Goldstein & Krasner,1988:284).
Atkinson (1990:6) kecemasan adalah emosi yang tidak menyenangkan dan ditandai dengan dengan istilah-istilah seperti kehawatiran, keprihatinan dan rasa takut yang kadang-kadang kita alami dalam tingkat yang berbeda.
Kecemasan menurut Yoseph (dalam Sobur; 2003,345) adalah bentuk serta intensitas dari perasaan orang yang terancam keselamatannya, sedangkan orang yang terancam tersebut tidak mengetahui langkah dan cara yang harus diambil untuk menyelamatkan dirinya.
Sedangkan menurut (Sobur, 2003:345) Kecemasan adalah ketakutan yang tidak nyata, suatu perasaan terancam sebagai tanggapan terhadap sesuatu yang sebenarnya tidak mengancam.
Kartono (1989,127) menjelaskan bahwa Kecemasan adalah rasa ragu, masygul, gentar atau tidak berani terhadap hal-hal yang tidak konkrit, yang riil, yang semu atau khayali, hal-hal yang tidak jelas.
Kecemasan juga memiliki orientasi di masa depan. Seseorang mungkin memiliki bayangan bahwa ada bahaya yang mengancam dalam suatu obyek. Ia melihat gejala itu ada, sehingga ia merasa cemas. Kecemasan ini dibutuhkan agar individu dapat mempersiapkan diri menghadapi peristiwa buruk yang mungkin akan terjadi. Menurut Branca, 1964 (dalam John & Pervin, 406:2001).
Cluster (dalam Douglas, 1990:107) mengungkapkan bahwa kecemasan merupakan reaksi individu yang tertekan dalam menghadapi kesulitan sebelum kesulitan itu terjadi. Seperti yang diungkapkan dalam kamus psikologi oleh Chaplin (1989,32) bahwa kecemasan adalah perasaan campuran berisikan ketakutan dan kekhawatiran mengenai masa-masa mendatang tanpa sebab khusus untuk ketakutan tersebut.
Greenberger & Padesky (2004,209) kecemasan merupakan periode singkat perasaan gugup atau takut yang dialami seseorang ketika dihadapkan pada pengalaman yang sulit dalam kehidupan.
Menurut (Warga, 1983:110) kecemasan merupakan ketakutan terpusat pada sebuah object seperti emosi yang menimbulkan suatu reaksi seperti kegelisahan, ketakutan yang ditandai dengan tekanan darah, jantung yang semakin meningkat dsb. Yang mana hal ini merupakan antisipasi emosi tindakan sebagai alat penekan.
Dari beberapa uraian diatas, dapat disimpulkan bahwa kecemasan adalah suatu perasaan subyektif mengenai ketegangan mental yang menggelisahkan sebagai reaksi umum dari ketidakmampuan mengatasi suatu masalah atau tidak adanya rasa aman. Perasaan yang tidak menentu tersebut pada umumnya tidak menyenangkan yang nantinya akan menimbulkan atau disertai disertasi perubahan fisiologis (misal gemetar, berkeringat, detak jantung meningkat) dan psikologis (misal panik, tegang, bingung, tidak bisa berkonsentrasi).

About these ads

30 pemikiran pada “Pengertian Kecemasan

    • oke salam kenal balik, smoga km bisa mengendalikan kecemasan pada saat skit, klo muslim perbanyak dzikir Insyaallah tenang, klo non muslim selalu berpikiran positif thingking aj

      Suka

  1. Iya.. saya juga suka cemas…
    kalau sudah gitu.. perut ini kaku banget.. terasa seperti papan.. Ah.. tapi.. maju.. aja terus lah… dengan demikian akan terbukti apakah kecemasan itu beralasan ataukah tidak.. Artinya.. bisa diselesaikan ataukah tidak..
    Selesai artinya.. alhamdulillah.. perutku tak mengeras lagi..
    jika tidak.. majuuu lagi… dengan perut yang mengeras..
    Pantang mundur pokoke…
    Semangat

    Suka

  2. perasaan cemas itu gmn?di badan kerasa gmn?kalo di leher/tulang punggung terasa g nyaman/gelisah itu termasuk cemas bukan?tp aku g merasa takut, atau saraf tegang aja ?thx

    Suka

    • buat Brian mungkin tu bukan cemas tpi hanya lelah saja, krn klo cemas jantung terasa berdebar-debar seperti mau copot dan kepala terasa berat, nah solusinya perbanyak istirahat aj, trus minum food suplemen, smoga selanjutnya badan terasa segar dan sehat

      Suka

  3. oh gitu y.lega dpt jwbn gt hhe.soalnya aneh bgt ni,(kl mikir ssuatu yg bkin sedih,ngeri) kyk jd lemah otak&jntung nya+jadi g nyaman,tp bukn terasa berat,,pdhl biasanya kl mkirin ap aja nyante2 aj,.kirain kena gangguan kecemasan gt.kyaknya ad masalah di saraf tulg leher.kyknya sih..kl menurut anda gmn??trm kasih feedbck nya y

    Suka

    • klo menurut saya, anda memang terkena gangguan kecemasan ringan jadi solusinya jgn terlalu dipikirkan hal2 yg membuat anda jadi deg deg an, coba luangkan waktu anda untuk berlibur atau senang- senang , nah mungkin hal seperti itu bisa mengurangi rasa cemas anda.

      Suka

    • sya bukan org psikolog tpi senang dengan hal2 psikologi jadi beberapa tulisan ada yang mengandungnya,
      syukur deh klo bisa membantu thesis anda, smoga bermanfaat bagi yang lain juga.

      Suka

    • memang klo diartikan secara spesifik jelas, beda tpi klo berdasarkan gambaran umum hampir sama,

      trima kasih info link nya, menjadikan tambahan ilmu bagi saya dan smoga bermanfaat bagi masyarakat lainya.

      Suka

  4. q ada mslh ni

    ada yg bs jwb,pleaseeee

    dulu swktu sma q trmsk ank cerdas,tp stlh kuliah q jd bodoh banget

    sllu bingung jika melihat hitungan

    seblum kliah q smpt trauma krn wktu tu mau msk fk tp gagal krn bw

    tau g knp q skrng spt ni

    atau efek dari trauma tu???

    tlng jwb y

    Suka

    • @fristvierro : klo menurut sy, anda memang sedang mengalami trauma berat krn hal tsb, oleh sebab itu maka menurut sy anda perlu diterapi ke psikolog agar tidak memikirkan kegagalan tersebut, krn gagal itu bukan mrupakan hal yg buruk dlm hidup masih bnyak kesempatan lain yg anda jalani. saran sy lebih baik anda jalani kehidupan skr dengan kemampuan yg standar dan perlahan2 meningkat ke tinggat yg lebih baik lg

      Suka

    • klo menurut sy otak tidak jadi maslah apabila anda tidak merasakan skit seperti : pusing atau terasa ingin pecah…
      saran sy agar anda berkonsultasi pada dokter saraf otak dan setelah itu ke psikolog

      Suka

  5. aduccchhhh akhir khir in z sllu mersa pusing ,.,.
    bahkan smua aktivitaas tdk ad yng jln.;.;.;
    z nd tw knp ///???
    tlng yach d konfir
    ????

    Suka

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s